Coretan

Jangan Mau Jadi Ganteng

BAWAKALEM. Kata orang, jadi ganteng itu enak. Enaknya gampang nyari cewek. Terus kalau kemana-mana jalan misalnya, cewe-cewe pada ngelirik seolah tidak ingin padahal ingin dilirik balik.

Ahh kata orang belum tentu ceuk Jajang Amin. Sebagai pria yang mukanya mirip Brad Pitt kalau dilihat dari Monas, susah jadi ganteng itu. Apalagi kalau posisinya lagi jomblo, “Manya ganteng-ganteng jomblo, (Masa ganteng jomblo)” ujar Jajang kepada saya sambil menghisap rokok kesukaan tukang truk, Magnum Hitam.

So so gak jomblo. Padahal udah 4 tahun putus dari si Eti. Jajang belum punya lagi gebetan.

Tak sampai di situ. Jajang pun ngaku pernah diledek temennya pas lagi makan siang di kantin kesukaannya. Kantin tersebut tak lain, milik ibu dari wanita yang jadi dambaan kaum pecinta zona nyaman (PNS).

Apa pasal? Jajang lupa dompetnya ketinggalan di saku celananya. Alhasil Jajang malu-malu mencoba minjem sama temennya. “Ganteng-ganteng tapi qismin maneh mah jang”. Jajang hanya nge-Hahahain aja tapa banyak cincong.

Sejak dari situ saya belajar dari pengalaman Jajang menjadi ganteng. Soalnya apa, biar siap ketika jadi ganteng banyak yang nyinyirin. Haha.

Jajang waktu itu sempet nanya ka saya. “Maneh hayang ganteng jiga uwing teu (kamu pengen ganteng kaya saya gak)”.

Sontak saya ngejawab “Embung bisi paeh ngora, ke ibu-ibu ngagosipkeun uwing (gak mau takut mati muda, nanti ibu-ibu ngegosipin saya)”. “Emang kenapa?” Jajang so pakai bahasa Indonesia gara-gara baru makan sampeu yang digulaan bikinan ibunya.

“Sedih yah, ganteng, muda, kaya, tapi meninggal,” jawab saya niruin komenan emak-emak di IG waktu nge explore.

Susahnya jadi ganteng. Padahal cukup jadi kaya Asep Ihin aja. Apa adanya, kalem dan tajir. Sawahnya aja se-Cianjureun milik dia. Dia yang dipinang orang lain.

Bralll..

Gan
Minggu, 16 November 2018

Facebook Comments

Terpopuler

To Top