Curhat

Salam Rindu Untuk Kota Santri

BAWAKALEM. Kala itu aku masih enggan untuk berkelana di dunia santri, berfikir terlalu berlebih dengan kata “santri”, yang nyatanya memang ada. Saat kita ga dibolehin bawa HP, keluar untuk jajan pun dibatasi, mandi harus antri, makanannya juga ya itu-itu aja tahu tempe tahu tempe ituuu mulu -_-

Waktu tengok atau besuk rasanya belum cukup untuk menyelesaikan misi rindu ini yang tetep dibatasi, ya lagian aku ga pernah sih ditengok orang tua selama tiga tahun huhuhu sedih 🙁
Selama tiga tahun, bener-bener pulang dalam satu tahun cuma dua kali aja. Ya masih bersyukur sih bisa pulang, ada temen aku yang selama dia di pondok ga pulang kampung tuh.

Saat pulang ke rumah ini jadi momen paling dinanti buat para santri, dan balik pondok juga jadi momen yang paling afdol buat nyicipin buah tangan dari temen-temen hehehe

Banyak makanan khas daerah mereka yang buat aku sampai sekarang ga bisa lupain rasanya. Ada yang dari kalimantan, riau, bali, lamongan, mojokerto, ah banyak lagi deh. Cerita-cerita mereka, juga tingkah mereka yang aneh buat aku lupa saat pertama aku masuk dalam penjara suci ini, kata engga betah itu hilangggg, malah sekarang tuh kalau ada kata yang memaknakan selain rindu, akan aku posisikan perasaanku tersebut. Cihuuy hahaha

Waktunya untuk ngaji di pondok itu adalah hal yang paling bosen, deg-degan, dan paling bete campur aduk deh. Deg-degan takut kena tes atau ditanyain gurunya, bosen dan akhirnya tidur saat ngaji juga pernah, bangun-bangun wajah penuh coretan. Gimana ga bete coba hahaha seru-seru.

Ga tau deh ga bisa bilang apa-apa, kalian juga pasti ngalamin hal begini, nostalgia kisah konyol yang sekarang rasanya ingin balik lagi pada masa itu.

~Jangan lupa bersyukur dan bahagia~

Penulis:
Eka Arthia

Facebook Comments

Terpopuler

To Top