Coretan

Satu Dan Satu-satunya

Hakikat manusia itu tidak ingin di nomor duakan, apalagi tiga atau yang keempat. Gimana kalau Tuhan? ehh jadi ke Tuhan aja. Ya sama aja. Maksudnya, bukan menyamakan hamba dan Tuhannya.

Ini sih emang udah lagu lama. Bukan realita zaman sekarang aja manusia enggak ingin di nomor duakan, lebih tepatnya di soal hubungan sih. Karena apa? manusia itu selalu ingin selalu diprioritaskan. Apalagi dihadapan orang yang dicintainya (cinta lagi yaealah). Lebih sensitif lagi kalau urusannya sama wanita. Uhh. Makhluk Tuhan yang paling seksi ini, kata di lagu Mulan Jamilah mah, ini memang tidak ingin dijadiin pilihan.

Laki-laki berhak dong untuk memilih. Memang begitu. Wanita memang pada dasarnya dipilih, tapi terkadang dia juga milih-milih. Ya wajar pengen dapet yang terbaik. Gak salah juga. Jadi sebagai lelaki ketika sudah menjatuhkan pilihannya terhadap satu wanita. Udah fokus aja ke wanita itu. Umur kamu udah 20-an ke atas kan? Sudahlah umur segitu cukup untuk menikmati masa-masa pencarian kamu. Kamu emang udah waktunya membangun cinta. Berat sih, tapi mau sampai kapan kamu terus mencari dan main-main? Itu hati loh, bukan wahana dufan.

Gimana gak seneng kalo lelaki yang dipilih atau bahkan dicintainya, emang tulus dan sayang cuman pada dirinya. Mau diapain aja kadang dia rela loh. Maksudnya, dia nerima semua kelakuan kamu. Gak mandang fisik, masa lalu, status, atau isi dompet kamu. Cukup bikin dia bahagia, udah lo milikin dia sepenuhnya. Kalau kamu lelaki beneran? datengin tuh orang tuanya sekalian, bilang kalo kamu serius menjadikannya kekasih sehidup semati.

Orang tua zaman sekarang kadang suka was-was. Kalo anaknya lama ngejalin hubungan. Beda sama zaman dulu, anak cewenya belum balik maghrib juga, rewelnya bukan main. Tapi sekarng, kadang ada juga orang tua yang anaknya belum balik jam 9 malem, kadang cuman nanyain aja, kapan pulang, kenapa jam segini masih di luar. Bukan berarti mereka ngelepasin lo. Lo harusnya nyadar diri, itu orang tua udah khawatir banget. Harusnya kamu tau dan balik. Meskipun kamu kadang suka ngelak, bisa loh Mah aku tuh jaga diri.

Balik lagi ke topik. Intinya, jangan kebanyakan milih. Kalau bisa, doa yang biasa kamu panjatkan sama Tuhan ubah deh. Bukan minta dijodohkan sama wanita atau lelaki pilihan kamu. Tapi doakan agar kamu bisa terus mencintai sama orang yang dikasih sama Tuhan. Jadinya, kamu gak ada kata nyesel, atau ini kenapa sih cewe atau cowo gua kaya gini. Sempurna banget, kalau kamu terus mencintainya, dan dia juga doanya sama ingin terus mencintai orang yang jadi jodohnya.

Sooooo. Selamat berjuang menentukan pilihan. Jangan ngajarin ikan berenang. Jangan kebanyakan so so jadi pemain. Udah lah, apa adanya, kejar kalo misalnya itu yakin jodoh kamu. Inget, temen-temen sekitar lo, atau bisa jadi masa lalu lo semua udah pada bahagia, sedangkan lo?

Bandung, 18 Maret 2019
Gan

Facebook Comments

Terpopuler

To Top