Coretan

Jodoh Pilpres, Itu Apa Ini?

BAWAKALEM. 17 April 2019 tinggal menghitung jari. Jokowi sama Prabowo bisa aja saat ini tidur lebih sedikit dibanding kamu. Tegang dong, nasib mereka 5 tahun nanti bakal ditentukan lewat kontestasi pemilu 8 hari lagi.

Mau Jokowi apa Prabowo, Ogut sih bebas aja sapa nanti yang kepilih. Soalnya, yang Ogut khawatirin, masih banyak ade-ade, emak-emak, sama bisa jadi Mang Adeng, belum nentuin pilihan. Bingung, dua-duanya bagus. Sama-sama anak Indonesia. Sudah pasti niatnya menyejahterakan bangsa termasuk merawat mantan-mantan yang dicampakkan kamu.

Ogut pernah berceloteh soal bimbang kaya Pilpres. Emang iyah. Mau nyapres, milih sekolah favorit, menu di warteg, sampe urusan jodoh pasti harus diawali sama si “memilih”.

Wajar dilema. Ogut sama kamu pasti pengen dapet yang terbaik. Meskipun perkara nasib sudah diatur, Tuhan Ogut tetep bilang kudu ikhtiar dulu. Gimanapun caranya, selama halal gak masalah.

Gak lama sih, ada lah sekitar beberapa hari ke belakang, Ogut pernah baca kicauan orang di Twitter. Isinya soal jodoh. Ogut sepakat, bahawa sesorang itu jodoh, target atau pilihannya itu bikin tentram. Hayoo siapa yang bikin nyaman? 01 apa 02?

Penting ini soal nyaman, sampai 2024 atau urusan jodoh, pengennya langgeng kan, jabatan presiden beres gitu 5 tahun. Nah, apa dikata, kalau nanti si orang atau pilihannya gak bikin nyaman, bisa bubar kan di tengah jalan. Chaos berkepanjangan, resah, rusuh sana sini, ahh bikin mumet pokoknya pala begal.

Kalo kamu yakin dan ngeuh, bisa loh prediksi siapa jodoh atau capres pilihannya. Liat aja sikapnya. Gimana caranya saat ngobrol sama orang, ngedengerin cerita rakyat atau lawan jenisnya, sama cara berpikir dia. Kalau didekatnya kamu merasa nyaman? Keluh kesah kepadanya mbikin ketagihan, udah, gak pake lama. Pastiin, jangan sampe capres pilihannya kalah gara-gara pas pencoblosan kamu kesiangan. Sadisnya, kalo target diembat orang? hemhh. Apes dikau. Suruh sapa banyak nimbang-nimbang kelebihan ama kekurangan.

Terus, banyak kesamaan. Kicau di twit si lupa siapa yang ngapdetnya itu. Kalau soal Kowi-Bowo, liat aja visi-misinya, arah pembangunannya, sama gagasannya, searah gak sama pemikiran kamu. Enya sih kadang gak ketaekin sama kamu-kamu. Tapi minimal atu dua mah ada. Nah bisa juga ini jadi referensi kamu buat milih.

Begicu juga sama si pilihan kamu. “jodoh uwing nih loba saruana”. Boleh, boleh ngeklaim gituan. Gak salah, emang gitu adanya di Alquran, kitab suci Ogut. Bahkan, kata-kata lejen di kalangan aktivis, “Sesuatu yang sejenis pasti bertemu”. Beuh ini sih kojo pisan. Doa aja semoga pilihan kamu-kamu itu sejenisnya sama-sama baik. Kalau jelek? Yah ente kudu ngaca. Ngenteng boss..

Dan pada akhirnya. Ketika pilpres atau milih jodoh itu beres, semuanya harus nerima. Kudu ridho. Kalau ada salah, yah ingetin ke, kritik jangan gini bagusnya gitu, kalau bisa itu, bagus, jangan ini. Komunikasi aja, da bahasa mah haratis, gak kaya ke WC, bayar dua rebu.

Kadang sulit memang nerima itu. Tapi luar biasa kalo kamu sukses mengawal semuanya. Bahagia dah dipimpin capres pilihannya. Apalagi kamu? uh seneng kali yah, sampe kakek nenek sama jodoh pilihannya. Selamat memilih, jangan lupa juga doain Ogut…

Koto
Bandung, Selasa (9/4/2019)

Facebook Comments

Terpopuler

To Top