Coretan

Sukabumi Serab

BAWAKALEM. Tingali to @sukabumi_cantik. Celoteh si kipey kepada w. Emang kenapa pe? “Galelisnya aww Sukabumi?” Haha. Kemana aja aii kamu.

Mojang Sukabumi gak kalah sama Bandung ko. Pinter-pinter, cantik dan manis. Kaya gula gitu manisnya, tapi ada juga sih yang Awkarin. Sesaat doang dan boongan manisnya.

Bukan hanya soal itu loh pe mojang Sukabumi tuh. Talentanya banyak. Gak sekedar bikin nyaman, bisa juga dia menerangi hidup kamu yang kelam dan butuh penerangan seterang lampu Philips. Ehh aslinya ini mah, ketika mengenalnya, kamu bakal diterangin terus dah sama dia, kalo udah cocok dan pilih, produk Philips maksudnya bukan dianya, tenang bakal dikasih diskonnn gedeee.. katanya.

Mama nama bekennya. Aslinya? Cari aja di buku kelulusan SMAN 4 Sukabumi tahun 2016. Pokoknya, kelahiran kota sagede kulkas 7300 hari silam itu, tipikal wanita yang kerja keras. Dia beda dari biasanya. Makan di warung touch screen aja, Mama bisa.

Tipikal wanita yang sulit di zaman sekarang. Bermodalkan kata “w kan punya duit, w kan cewe, w kan cantik, masa makan di warteg”. Halah, tai si Edi pokoknya. Mama udah beres sama urusan perutnya, dia gak gengsian macam kamu kamu itu.. Tapi tetep dia normal makan tahu, tempe, tanpa sop bayawak.

Soal tanggung jawab, uhh apalagi, presiden dia aja lewat. Apalagi presiden Ghana, moal kataekin pokokna sama dia mah. Diteken sana sini ama bos nya di kantor, haha hihi aja dia, tapi beres. Bukan berarti dia gelo. Dia lebih mementingkan apa yang harus dikerjakan saat ini. Daripada mikirin bualan atu dua si bos, yang ada bikin migrain. Pusing. Jadi Mama sekarang pilih bodo amat.

Dijutekin sama temen kantornya aja, dia gak bales. Profesional aja, simplenya urusan kerja yah kerja, bedain ama ranah pribadi. Di bawah meja aja itu bisa selesei urusan. Jangan baper pak bro? Gitu bukan ma?

Ohh iia penting ini. Buat bapak-bapak khususnya. Ogut paham betul ada istilah puber kedua. Menurut kamus tatang sutarman karangan mang tarmidi, puber kedua itu biasanya menghinggapi pria yang sudah usia 40 ke atas dan beristri+anak, mungkin incu (cucu).

Tapi sadar diri lah, pertimbangin mateng-mateng. Kalo urusan di rumah udah beres, gak masalah mau nambah 3 atau 4 asal jangan 10, bisi di OTT. Terus kalo istrinya ngizinin, nikmat Tuhan mana lagi yang akan bapak dustakan. Kalo sebaliknya? Perlu pikir baik-baik. Kasian juga yang di rumah. Ada anak ama bini yang selalu menanti kehadiran bapak. Apalagi pulang bawa martabak telor plus kuota. Uhh ceria tuh anaknya.

Intinya jangan nikahin cewe sekantor. Berabe. Cukup satu aja. Bapak gak akan kuat.

Balik lagi ke Mama. Namanya cewe, dia tetep butuh bahu untuk seserendean. Sekuat-kuatnya Cinta, dia masih butuh Rangga. Setegar-tegarnya Hayati, dia tetep butuh Zainuddin. Gak bisa dia semua habisin sendiri.. Es krim aja kan, dia cuman abis setengah, yah bantuin lah sama kamu abisin, ehh suapin maksudnya… Biar semangat lagi dia..

Tetep Mama apa adanya. Skuyy.
Siji lagi, kalo butuh lampu Philips hubungi w. Open reseller juga.. Haha.

Taman Flexi, Jumat (12/4/2019)

Facebook Comments

Terpopuler

To Top