Coretan

Pancasila Sudah Final, Impelentasinya Yang Harus Dikawal

BAWAKALEM. Pancasila adalah dasar negara dan sumber segala sumber hukum negara Republik Indonesia. Secara konstitusional kedudukan dan fungsi Pancasila sudah sangat kuat, sehingga tidak memerlukan aturan lain yang berpotensi mereduksi dan memperlemah Pancasila.

Nilai Pancasila sebagai nilai-nilai yang terimplementasi dalam berbagai perundang-undangan dan kebijakan serta tentu mudah-mudahan mewujud dalam tata kehidupan bangsa secara keseluruhan, Pancasila sebagai falsafah hidup berbangsa dan bernegara tidak dapat dijadikan sebagai suatu norma dan sudah final.

Dijadikan Sumber Nilai

Zein sebagai salah satu alumni Sekolah Kebijakan Publik INDEF melihat Pancasila merupakan staatsfundamentalnorm. Seperti yang dikutip beliau dari statment Dr. Marzuki, pakar Hukum UISU, zein sepakat bahwa Pancasila harus diletakkan sebagai sumber nilai, tidak diletakkan sebagai norma.

Karena, kata Dr. Marzuki, bahwa Pancasila adalah sumber dari segala hukum negara dan sudah diatur dalam UU No. 12 tahun 2011, sisi subtansi RUU HIP mereduksi Pancasila sebagai dasar negara dan kurang komprehensif.

Artinya, secara umum Pancasila merupakan satu kesatuan yang utuh dimana Sila pertama hingga kelima adalah hirarkhis piramida. Terlebih Zein memandang bahwa Pancasila ialah acuan utama bagi pembentukan suatu hukum nasional, kegiatan penyelenggaraan negara, partisifasi warga negara serta pergaulan antar warga negara dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Dengan arti lain, nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila harus menjiwai seluruh kegiatan berbangsa serta bernegara.

Agama Bukan Ancaman Pancasila

Dalam kesempatan tersebut juga, Zein yg juga Demisioner Ketua Bem Ilmu ekonomi dan Keuangan islam Berpendapat bahwa, sila pertama yang berbunyi Ketuhanan yang Maha Esa memiliki arti ber-Tuhan, artinya melaksanakan ajaran agamanya. Dalam Islam, artinya menjalankan Syariat Islam. Dan syariat Islam paling fundamental adalah mendirikan sholat dan berbuat amal kebajikan. Dengan mendirikan sholat berbuat amal sholeh, sudah bisa mencegah manusia Indonesia dari perbuatan keji dan mungkar.

Jika keempat Sila telah dilaksanakan, maka bangsa yang kaya dan besar ini akan dipimpin oleh pemimpin yang Hikmat dalam mengabdi untuk bangsa dan negara. Dan jika hal ini terwujud, maka Indonesia akan menjadi Baldatun Thoyyibatun wa Robbun Ghofur. Yaitu terwujudnya Sila kelima yang merupakan cita-cita akhir para pendiri bangsa ini. Yaitu Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Beliau mengutarakan wajar adanya banyak penolakan RUU HIP dari seluruh elemen bangsa ini. Terutama dari MUI, NU dan Muhamadiyah. Karena hal itu bermuara pada sikap dan pandangan umat Islam, bahwa Pancasila itu sudah final dan sama sekali tidak bertentangan dengan Islam. Bahkan sejalan dengan nilai-nilai yang terkandung di dalam Al-Quran. Tidak perlu diberi tafsir baru lagi, apalagi dimaknai dalam Trisila dan Ekasila.

Impelentasi pancasila yang perlu di Perhatikan

Zein mendang Pancasila sudah ada sebelum Indonesia merdeka. Namun, implementasi nilai-nilai Pancasila justru banyak mengalami kendala semenjak Indonesia merdeka. mengutip dari budayawan Mohammad Sobary dalam diskusi virtual yang diselenggarakan oleh Para Syndicate di Jakarta, Senin, 1 Juni 2020, Zein sepakat bahwa Salah satu kendala berasal dari kepentingan kelompok-kelompok tertentu, di antaranya agama. Kondisi ini terjadi akibat ketegangan di internal kelompok tersebut.

Akibatnya, sulit membangun karakter bangsa, Ini bisa diatasi jika semua pihak tidak melihat satu pihak berdasarkan kelompok mereka. Namun, mempunyai kedudukan yang sama, menyatukan langkah kehidupan mewujudkan iman dalam dunia politik, iman untuk Indonesia, iman untuk bangsa dan lebih khusus iman untuk membangun karakter bangsa.

Penulis:
Muhammad Zeinny H.S,
Alumni IESS’18 dan Alumni SPI H.O.S Cokroaminoto‘17
Kader Himpunan Mahasiswa Islam UPI

Facebook Comments

Terpopuler

To Top